Hair Dryer khusus travelingBersyukur banget kita sekarang hidup di zaman serba mobile ini. Banyak sekali barang sehari-hari yang didesain untuk memenuhi kebutuhan mereka yang memiliki mobilitas tinggi. Mereka yang sering melakukan traveling. Baik yang memang karena tuntutan profesi atau hobi. Sebut saja, rice cooker, teko listrik, hingga setrika. Tersedia versi traveling yang bentuknya biasanya lebih kecil dan praktis dibawa. Satu lagi adalah hair dryer.

Yap, keluarga pelancong sengaja membeli hair dryer versi traveling. Ukurannya mungkin hanya setengah dari hair dryer normal. Dan beratnya sekitar setengah kilogram. Sebab belinya di Jerman, watt-nya lumayan gede. Seribu dua ratus watt. Selama ini, kami bawa keliling Eropa, aman-aman saja. Belum pernah bikin listrik jebret.

Kami membelinya di sebuah jaringan toko obat. Di supermarket  sering juga ditawarkan. Di rumah, kami juga memakainya. Namun sesekali saja. Dan tentu saja benda mungil ini sudah sering kali menemani ribuan kilometer perjalanan keluarga kami.

“Lha emang di penginapan tidak disediakan?”

Ya, kalau menginap di hotel, biasanya memang sudah ada. Cuma, yang di hotel itu, sudah terpasang tetap di kamar mandi. Tidak bisa dipindah-pindah. Kalau bawa sendiri bisa dipakai sambil nonton televisi di dalam kamar.

Keluarga pelancong relatif jarang menginap di sebuah hotel. Kami lebih sering menginap di hostel, hotel tanpa bintang-bintang, dan apartemen. Seringnya, mereka tak menyediakan fasilitas hair dryer. Saat di jalan, hair dryer tak hanya kami bawa untuk kami gunakan sebagai pengering rambut saja, lho. Setelah mengalami berbagai kejadian saat melakukan perjalanan, kami temukan manfaat lain pengering rambut.

Yang pertama saat saya bertandang di rumah seorang teman. Lain kota. Waktu itu kami ada acara grillen (barbeku) bareng. Lokasinya di halaman belakang kompeks apartemen beliau. Waktu acara manggang sate mau dimulai, di empunya rumah membawa sebuah pengering rambut  dan kabel panjang keluar.

“Buat apa, Mbak?”

“Oh, ini buat ngipasin arang. Biar cepat membara. Jadi gak perlu dikipasin.”

“Gak sayang hair dryernya, Mbak?”

“Gapapa. Ini saya beli di flohmarkt (pasar loak). Dua euro saja.”

Benar saja. Kami tak perlu mengeluarkan banyak tenaga buat kipas-kipas. Pakai pengering rambut saja. Eh, tapinya kami belum pernah mencoba barbekuan dengan pengering rambut milik sendiri. hehehe.

Kala musim dingin, hair dryer bisa digunakan untuk menghangatkan tubuh yang kedinginan. Tinggal kipasi tangan atau kaki yang terasa membeku dengan kehangatan yang dipancarkan oleh pengering rambut.

Kalau sedang darurat, alat ini bisa digunakan untuk mengeringkan pakaian. Sesekali kejadian, persediaan baju bersih dan kering di koper sudah menipis atau bahkan tidak ada. Mau menjemur di luar ruangan, hujan melulu, atau tempat tidak memungkinkan. Selain musim dingin, pemanas ruangan biasanya tidak berfungsi. Atau ada penginapan menggunakan pemanas di lantai. Tidak bisa digunakan untuk menjemur baju. Yah bisa pakai hair dryer juga.

Memang ia tidak bisa digunakan untuk baju dalam jumlah yang banyak. Sebab bakal membutuhkan waktu sangat lama mengeringkannya. Kain tebal berbahan denim pun lama proses pengeringannya dengan pengering rambut ini. Namun ia bisa digunakan untuk mengeringkan baju berbahan tipis dan pakaian dalam dengan relatif cepat.

Sayangnya mesin pengering rambut milik kami ini agak berisik suaranya. Sebaiknya tidak digunakan pada jam-jam orang beristirahat. Kecuali jika sudah yakin, kamarnya kedap suara.

Possibly Related Posts:


Tags: , , ,

13 Responses to “Bukan Sekadar Pengering Rambut”

  1. Haha jadi inget acara malam tahun baru di kantor, ada acara bagi-bagi hadiah dan doorprize, aku dapetnya pengering rambut ini. Hihihi. *padahal kepala botak gak ada rambut, jadi dipake ibu kadang-kadang*

  2. Dee An says:

    Kalo pas lagi nginep di hotel yg nyediain hair dryer, suka kupake buat ngeringin baju :D soalnya aku males bawa baju banyak, seringnya cuci kering pake, jadi kalo pas nemu hair dryer seneng banget…

  3. ira says:

    Hihihihihi… sama kalau gitu kita, Mbak Dee An. :)

  4. ira says:

    Alhamdulillah ya, Mas. Btw, pengering rambut di Indonesia, biasanya berapa watt, sihhh?

  5. Huaaa gak ngerti berapa watt, yang jelas yang aku dapet itu suaranya berisiiik haha.

  6. ira says:

    Hahhahhahaha, iyah sama… Kayaknya rata2 pengering rambut emang berisik, yah. Yang di hotel mayan bagus pun begitu.

  7. Zulfa says:

    Ealaa Mbak barusan Keringkan pakaian dalam hangat si kecil sama hair Dryer. Eh sampeyan langsung posting. hehehe *tosss*. Tak kiro cuman aku tok sing gawe hair Dryer kanggo ngeringno baju karo “pemanasan” tubuh :)

    Terinspirasi gawe kebab karo hair dryer.

  8. ira says:

    hihihihihi, tibake akeh kancane, ya… Multi fungsi kok, hair dryer kuwi. :)

  9. Letarie says:

    Hahaha aku ngakak ngebayangin ngipasin sate pake hair dryer :D
    Mbak Iraaaa kocaaaakkk!

    Aku kagak gitu suka pakek hair dryer, biasa malaasss :))

  10. Katerina says:

    Ide ngeringin baju pake hair dryer tuh baru kepikir ama aku. Boleh tuh dicoba :D

  11. ira says:

    @Taro: hihihihihi… matengnya cepet lho, Taro. Cuma kalau baru, sayang hair dryernya, ya. Jadi bau2 asap, gitu. :)

    @Mbak Rien: ho-oh, Mbak. Kalau di sini ynag mataharinya agak jarang, berguna banget pas jalan-jalan.

  12. ihwan says:

    Idenya kreatif sekali Mbak, sate matang tangan tidak sampai pegal ya :D

  13. ira says:

    Yap… fungsinya kayak kipas angin gitu, yah. ANgin hair dryer lebih panas. Bikin lebih cepat matang.

Leave a Reply

You can use these tags: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>