Pecel enak di Jember

Seporsi pecel Linggarjati

Sudah lama Emak ingin menulis tentang wisata kuliner di kota kelahiran, Jember. Mengupasnya secara lebih spesifik. Kalau sednag mudik seringnya tidak sempat kulineran macam-macam. Paling-paling check in di Bakso Solo Sampurna dekat Johar Plaza. Trus tidak lupa pula makan mie ayam khas Jember yang endang gulindang. slrpppppp

Sekarang Emak pengen menulis pecel Jember. Pecel ini sepertinya makanan yang merakyat sekali. Buat Emak kecil dahulu, ia makanan sarapan. Dijual orang di pagi hari. Pernah makan pecel tengah malam sekali, saat masih kuliah. Rame-rame bersama teman serumah kala itu.

Di masa kini, orang bisa makan pecel kapan saja. Meski di Jember, pecel tetap jadi makanan pagi dan siang hari. Belum sore, warung pecel favorit sudah menutup lapak.

Banyak sekali pecel enak di Jember. Di pasar dekat rumah aja, pecelnya sudah terbilang enak. Dengan uang tidak sampai lima ribu rupiah, kita sudah bisa makan pecel kenyang. Sudah lengkap dengan lauk pauknya. Oh ya, pecel di jember memang biasanya sudah dijual lengkap bersama lauk pauk. Paling standar adalah tahu atau tempe goreng.

Dulu pernah, waktu main bersama teman-teman di Candi Prambanan, Yogyakarta, kami kelaparan. Makanan paling murah di warung-warung dekat candi adalah nasi pecel. Karena bujet sangat-sangat terbatas, kami pilih menu tersebut. Dengan asumsi, nasi pecelnya sudah ada lauk pauknya. Yang datang nasi beserta sayur mayur disiram bumbu pecel. Sepotong tempe dan tahu pun tak ada. Kudu nambah bayar kalau mau. Oalah, makan sambil ngenes rasanya. Alhamdulillah.

Satu lagi pengalaman makan pecel yang menurut Emak sangat sedap. Yakni sewaktu Emak diajak Budhe mengunjungi keluarga di Magetan. Emak udah SMA kala itu. Tapi masih ada harga nasi pecel plus tempe goreng seharga seratus lima puluh perak saja. Belinya di pasar setempat. Huenakkkkk poll. Nasinya minim. Sebungkus terasa kurang kenyang.

Nasi Pecel Linggarjati

Walau udah kenal reputasinya sejak lama, baru pada liburan pertengahan tahun 2015 Emak menjajal pecel ini. Namanya berasal nama toko di dekat lokasi penjualnya, Toko Linggarjati. Di jalan raya utama Jember, Jalan Sultan Agung. Hanya berpuluh meter dari Masjid Jamik Al Baitul Amin. Ada pula yang menyebutnya sebagai pecel Walisongo. Pun nama toko di dekat situ.

Pecel enak di Jember

Warung pecel di mulut gang

Jualannya di mulut satu gang sempit. Gak ada gerobak permanen. Ynag ada adalah meja dan lemari kaca kecil. Tempat memajang aneka lauk pauk. Gang tersebut dipenuhi oleh pelanggan pecel di pagi hingga agak siang. Pada hari-hari biasa saja kita butuh antri panjang dan lama agar dapat menikmatinya. Apalagi kalau akhir Minggu. Biasanya ia akan tambah ramai oleh mereka yang baru olah raga di Alun-Alun Jember.

Kalau mau makan di tempat, gak usah ngantri berdiri. Bisa langsung mencari tempat duduk di dalam gang. Tempat duduknya pakai dingklik kayu panjang. Ada pula tempat duduk plastik. Kalau beruntung bisa langsung duduk. Kalau belum, ya tunggu saja pelanggan sebelum kita selesai makan. Kalau udah nemu tempat duduk, bisa lebih cepat dilayani. Ada pramusaji hilir mudik. Kemudian menanyai kita mau pesan makanan minuman apa.

Menu utamanya memang pecel. Tapi ia menjual rawon juga. Nasi pecelnya sudah dilengkapi aneka topping. Selain sayur mayur yang disiram bumbu pecel. Ada dendeng ragi (potongan daging dalam serundeng), tempe goreng, rempeyek, serta lodeh labu siam. Paduan rasa manis dan pedas bumbu pecel langsung menyengat lidah saat sesendok masuk ke dalam mulut. Wow banget pedesnya. Tapi karena enak, makanan diterusin sambil nahan pedes. Sesekali mulut diguyur dengan teh manis hangat.

Seporsi pecel Linggarjati dengan topping standar bisa kita nikmati dengan Rp. 13.000,-. Kalau mau nambah lauk kayak empal, telor, dll, ya tinggal nambah. Emak gak tahu harganya. Lauk yang ada lebih dari cukup.

Buat Emak porsi ini banyak banget. Meski dalam kondisi lapar tetap saja susah menghabiskan. Meski agak manis, secara keseluruhan pecel ini lumayan enak. Yang bikin agak males nunggunya ajah. hehehehhe. Butuh pengorbanan untuk menikmati sesuatu yang sedap.

Possibly Related Posts:


Tags: , , , ,

5 Responses to “Manis Pedas Pecel Linggarjati”

  1. Dian Radiata says:

    Wuaaaah.. pecel…
    Kalo mudik ke Surabaya, pasti aku juga makan pecel buat sarapan mbak. Ada langganan dekat rumah.
    Kalo di Batam, yang jual pecel adanya malam. Kalo nyari pecel pagi-pagi adanya pecel khas Padang…

  2. Emakmbolang says:

    Trus aku bendino nang India maem bumbu pecel teko ibu. gowo sak kotak.

    Sik penasaran karo pecel garahan Karo pgudeg pecel Jember.

    Paling senenag maem pecel karo rempahan peyek :)

  3. Biasanya warung yang tersembunyi di dalam gang seperti inilah yang enak dan tentu saja murah :))

  4. Katerina says:

    Pecelnya pake dendeng. Mantep banget itu mbak. Kalo pagi aku mau aja makan pecel, asal bumbunya nggak pedas :D
    Perutku ga tahan banting

  5. ira says:

    @Mbak Dee An: pecel khas padnag isng piye, Mbak? Durung nate nyobak, ih…

    @Zulfa: moga2 kapa2 awak dhewe iso slow ttraveling bareng sambil puas2in wiskul… :)

    @Cek Yan: kalau buat ukuran Jember pecel ini gak murah. Mungkin karena dah punya nama dan rasanya juga lumayan ya orang rela antri jadinya.

    @Mbak Rien: Mbak Rien gak cocok makan pecel ini. Buatku pedes banget, Mbak… :)

Leave a Reply

You can use these tags: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>