Yippieee… keluarga pelancong berkesempatan merasakan maskapai penerbangan lain lagi ketika bertolak menuju negeri Yordania. Dapet pengalaman baru lagi, deh. Jadi pengen nyeritain pengalaman kami tentang salah satu maskapai yang menurut satu lembaga survey terbaik di dunia.

Pesawat Turkish Airlines

Pesawat Turkish Airlines

Memang kami nggak terbang long haul. Sejatinya Emak sudah membeli tiket terbang long haul dengan maskapai yang sama. Tapi terbangnya masih nanti. Ya yang ini dulu diceritain.

Sebelum Turkish Airlines, kami pernah naik maskapai penerbangan murah dari Turki, yakni Pegasus Airlines. Saat itu, tujuan kami adalah Georgia. Sebelahnya Turki. Waktu ke Turki sendiri, kami malah naik maskapai milik Belanda, Transavia.

Akhir-akhir ini, Emak sering melihat nama Turkish Airlines di grup-grup backpacker. Mereka lagi ekspansi. Buka rute-rute baru. Sering ngasih harga promo pula. Tak heran kalau namanya makin sering disebut.

Beberapa cerita pengalaman teman dan handai taulan telah pula Emak dengar. Ada yang bilang makanannya dikit, tapi enak. Yang lain bilang service kurang Ok. Sementara lainnya mengatakan, service sangat bagus. Yah, pengalaman setiap orang memang beda-beda, pastinya.

Dari maskapai ini, kami dapat tiket lumayan murah ke Yordania. Dari Luxemburg ke Aqaba pp, tidak sampai 250 euro per orang. Sebelum-sebelumnya selalu dapat harga kisaran 400 euro per orang. Jadi ya seneng banget dapat #tiketmurah kayak gini.

Kami terbang dari kota Luxemburg ke Aqaba, Yordania, pp. Keduanya pakai transit di Istanbul Attaturk. Terbangnya gak terlalu lama. Masing-masing 3 hingga 3,5 jam. Transitnya yang mayan lama. Tujuh hingga delapan jam. Alhamdulillah selama perjalanan darat dari rumah ke Luxemburg, semua lancar. Bandara Luxemburg gak terlalu besar. Tapi rapi dan nyaman. Wifi gratisannya pun kenceng. *info penting banget*

Yang paling seneng kami naik maskapai ini adalah si Adik. Sebelumnya beberapa kali terbang di sekitar Eropa naik #budgetairline ajah. Gak asyik, karena gak ada tivinya, katanya. Nah ini full board service, kali ada Dik, kata kami. Pas ngeliat pesawatnya kecil, kami pesimis. Tapi dia langsung girang pas masuk.

Dia duduk, naruh tas di bawah bangku depannya, pasang sabuk pengaman, langsung mengaktifkan monitor di depannya. Seneng banget ngeliat banyak games ama film-film terbaru. Empat kali gonta-ganti pesawat Turkish Airlines selama perjalanan pp Luxemburg – Aqaba, dia nonton film Pixel 3 kali. Ama nonton Star Wars terbaru sekali.

Makanan di dalam pesawat enak-enak. Cocok di lidah Emak. Porsinya dikit Emak. Buat kami cukup. Buat anak-anak banyak. Apalagi buat Adik, yang ngakunya gak laper, lebih suka nonton. Jadi makanannya bisa nambah jatah Bapak. hehehe. Pramugarinya lumayan tanggap dan perhatian. Semua aman dan lancar saja di dalam pesawat.

Transit di Istanbul Attaturk, pas berangkat, kami gak perlu masuk security check lagi. Agak heran, soale kalau transit pakai maskapai Timteng pasti masuk security check dulu. Akan tetapi pas transit balik dari Aqaba, ternyata kami masuk security check. Eh, peraturannya beda-beda, deh.

Bagian transit bandara satu ini, waduhhhh, rame banget. Tiap menit ada pesawat datang dan pergi. Mereka rute internasionalnya ajah banget. Belum lagi rute domestik. Duh, kemriyek sekali. Kami nyari bangku-bangku yang agak sepi. Biar bisa tiduran, sebab waktu transit lama. Agak jauh nyarinya. Sebab di bagian tengah susah nyari bangku panjang kosong.

Traveler, jamaah umrah, tumplek blek jadi satu. Kalau sembahyang di masjid pun menurut Emak kurang nyaman. Sebab banyak orang tiduran, nelpon-nelpon maupun rombongan yang ngerumpi. Dan tempat sembahyangnya pun cuma nemu satu yang rame itu. Di tempat sembahyang pria malah lebih heboh lagi, kata Bapak. Banyak yang ganti baju ihrom di dalam situ. Yang mau sholat jadi susah dapat tempat. Ya mungkin memang pas aja bareng jamaah umrah.

Waktu transit yang panjang sebagian Emak gunakan buat jalan-jalan keliling bandara. Lumayan, sambil icip-icip lokkum atau #TurkishDelight. Yang pakai kacang enak. Cuma harganya selangit. Mau jajan juga harga makanannya ampun-ampunan. Mending makan bekel dari rumah ajah. #Sayangduitnya. Padahal dah tuker lira. Eh gak dipakai. Sapa tahu ke Turki lagi, kata si Bapak. aamiin.

Bandara ini lagi digedein. Kata temen sih dibuka tahun 2017. Asyik kali, jadi lega kayak di di Dubai dan Doha, yah. Overall sih puas ama Turkish airlines. Apalagi kalau harga tiketnya sesekali dibanting pas musim liburan. hihihi.

Possibly Related Posts:


Tags: , , , , ,

5 Responses to “Pengalaman Terbang dengan Turkish Airlines”

  1. Emakmbolang says:

    Ternyata podo karo Najin. namanya juga nak naka ya mbak. kalau nggak ada entertaiment di Maskapai rasanya galau banget. Bedanya, Najin nggak suka lihat TV, cuman pingin lihat peta pesawatnya sampe dimana, hahaha. Najin Najin. Kemarin wkatu pulang juga gitu mbak, Dari Delhi ke Malaysia yang dilihat cuman peta. Trus kasih info ke aku, klo kita sudah sampai sini, sini, dan sini. hahaha

  2. ira says:

    @Zulfa: Najin podo karo brarti. Seneng nontoki peta. Aku yo ngunu, seneng kepo, wes sampek nang endhi… :)

  3. Jangankan Najin dan anaknya mbak Ira, aku aja kalo ada tipinya seneng hahaha. Belom lagi kalo di upgraded ke Bisnis, aduh ada hutang belum nulis Silk Air. Ntar deh hahahaha

  4. ira says:

    @Cek Yan: Moga2 aku ketularan dapet upgrade-an juga, ah… aamiin..

  5. Katerina says:

    Alhamdulillah naik pesawat bagus. Pingiiiiin haha

    Imran sama kayak anakku mbak, kalo diajak naik pesawat yang ada tv-nya girang banget :D

Leave a Reply

You can use these tags: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>