Gunung BaluranTanah air beta sejatinya punya banyak sekali potensi wisata. Tak jauh dari rumah ada pantai, gunung, dan taman nasional. Salah satunya Taman Nasional Baluran. Zaman dahulu cuek-cuek ajah gak pengen mbolang. Pas jauh, suka mupeng kalau ada yang posting. ujung-ujungnya nyesel. Itu kan deket rumahku.

Syukurlah. Biar telat, Emak dan para krucil ke Taman Nasional Baluran berbulan lalu. Perginya pas musim kemarau. Musim terbaik untuk mendatangi Baluran. Letaknya di antara Kabupaten Situbondo dan Banyuwangi. Naik mobil ke Situbondo dulu. masuk Panji, ke arah Banyuwangi. Ini rute bus Surabaya – Situbondo – Banyuwangi. Jalurnya agak sepi. Padahal masih suasana lebaran.

Kami berangkat pagi-pagi. Biar bisa lama di sononya. Sarapan pun di Situbondo. Mau beli ikan bakar tutup. Ya udah beli soto ayam aja di pinggir jalan. Mayan buat ganjel perut.

Asyik juga perjalanannya. Kalau ke Situbondo Emak sudah sering waktu masih kecil. Tapi yang ke arah Banyuwangi itu belum pernah. Mulanya lalu desa-desa, trus perkebunan jati. Pas lagi ngantuk, eh nyampe di pos Batang, pintu masuk TNB. Waktu itu tarif masuknya belum naik. Sekarang kabarnya sudah dua kali lipat. Menurut Emak, untuk taman nasional seluas itu, masih sangat-sangat murah.

Jalanan dari pos Batang ke Bekol tempat padang sabana kira-kira 12 km. Jalanannya gak mulus. Kalau pakai mobil kecil pasti terasa banget getarannya. Paling ideal pakai SUV. Jadi inget jalanan di Islandia. Kami sempat konvoi dnegan sekira 10 mobil lainnya. Yang bisa dan mau nyalip cuma jeep. Lainnya pasrah jalan pelan-pelan.

Pemandangan di sabana Bekol emang luar biasa. Kering. Banyak kera jawa. Trus gunung Baluran keliatan jelas. Permukaan berkerut-kerut. Alhamdulillah ketemu juga sama beberapa binatang khas. katanya malah ada harimau. Tapi kalau mau ngeliat kudu pakai guide, yah. Pengen juga kapan-kapan mendaki gunung Baluran. Setelah sembahyang dan naik menara pandang, kami ke Pantai Bama.

Yang ini jauh lebih ramai dari Bekol. Bahkan banyak orang gak mampir Bekol, langsung ke Bama. Kami mandi di laut. Banyak banget rumput lautnya. Kiki malah tersengat bulu babi. Sebelum pulang Emak sempatkan ke mangrove trail. Gak terlalu panjang, tapi lumayanlah nambah memori mengesankan.

Kayaknya kurang klo cumak sehari di sini. Dua tiga hari buat menjelajah ideal sepertinya. Semoga next time. In shaa Allah.

 

Possibly Related Posts:


Tags: , , , , , , ,

Leave a Reply

You can use these tags: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>