BTimbangan Gantungepergian dengan pesawat terbang, pastinya bawa tas lah ya. Belum pernah keluarga pelancong pergi cuma lambaian, atau hanya membawa tas tangan. Setidaknya, masing-masing kami membawa ransel.

Jika membeli tiket penerbangan murah, seperti Ryanair, bagasi harus ekstra bayar. Harganya lumayan juga. Kalau hanya bepergian dengan pesawat 4-7 hari, kadang kami pilih tak beli bagasi. Kadang-kadang saja dengan pertimbangan tertentu kami beli. Namun hanya untuk satu tas maksimal 15 atau 20 kg saja. Seperti saat kami terbang ke Siprus dan ke Turki, kami membawa satu tas besar. Sebab kami membawa banyak bahan makanan, serta alat-alat masak.

Tidak membeli bagasi satu pun, tentu ada risiko yang mesti ditanggung. Misalnya, kami tisak boleh membawa cairan banyak-banyak. Seperti air minum, parfum, shampoo, dan bermacam krim. Waktu ke Rimini dan San Marino, Emak agak menyesal juga. Waktu itu kami gak beli bagasi. Ternyata di San Marino banyak parfum dijual murah. Akhirnya cuma bisa gigit jari. hehehe. Selain itu, benda-benda tajam seperti pisau, cutter, dsb juga tak mungkin dibawa dalam ransel kabin. Bapak pun nyesel karenanya. Di San Marino pula banyak pisau lipat keren dan murah. Namun kalu dipikir-pikir lagi, untung juga sih. Sebab kalau mau belanja apa-apa kudu mikir dulu. Dan ujung-ujungnya irits. YES!!!

Kalau pulang ke tanah air, baru tuh, bawaan heboh. Koper besar sejumlah penumpang. Plus masing-masing bawa ransel. Dalam ransel ada setidaknya baju satu set lengkap dengan pakaian dalam. Dan jilbab buat Emak dan Embak. Untuk menjaga, kalau-kalau koper kami nyasar entah ke mana. Jika demikian, kan masih bisa ganti baju.

Mudik, kopernya biasanya gendut. Baik ke dan dari tanah air. Kalau ke arah Indonesia, isinya banyakan oleh-oleh. Kalau balik dari Indonesia, isinya kebanyakan makanan. Keripik, kerupuk, ikan asin, terasi, dan semacam lah. Meski koper penuh, tentu sudah ditimbang dulu dari rumah. Biar gak bingung kelebihan berat waktu check in.

Pernah sekali kami mendapat pelajaran berharga. Waktu itu mudik ke kampung halaman Bapak. Tak ada timbangan di rumah. Jadi kami kira-kira saja beratnya. Tak dinyana, banyak kerabat memberi buah tangan. Kerupuk mentah berdus-dus. Krupuk ubi, krupuk jengkol. Belum tahu kami membawa krupuk Sanjay dua dus. Sebagian sudah kami tinggal di  rumah kakak ipar.

Ke bandara Pekanbaru, waktunya mepet pula. Check in, baru ketahuan, kalau bagasi kami kelebihan 15 kg. Gak sempat bongkar-bongkar koper, akhirnya kami bayar deh, Rp. 450.000,-. Hiks. Sakitnya tuh di dompet. Padahal kalau tahu bakal kelebihan, kan kami bisa pesen tambahan bagasi per luring. Ya sudahlah. Lesson learned. Sejak saat itu kalau mudik dan naik penerbangan murah, kudu pesen bagasinya dilebihin dikit.

Sekarang Emak mau membahas tentang berat bawaan. Penerbangan murah memberlakukan pembelian bagasi, ekstra. Biayanya beda-beda tiap maskapai. Aturan tas tangan atau ransel atau koper yang bisa masuk kabin pun berbeda. Ada yang cuma boleh bawa 7 kg. Ryanair memperbolehkan hingga 10 kg. Kalau buat perjalanan singkat dan dekat, dan kira-kira gak bakal belanja di destinasi, ukuran sedemikian, cukup buat kami. Biasanya malah kami gak pernah lebih dari 7 kg per ransel. Apalagi ransel si Adik.

Satu ransel Emak misalnya, 25 liter. Bisa muat tiga stel baju ganti, jilbab dan pakaian dalam. Plus netbook, dan kamera. Ransel anak-anak isinya pakaian, makanan dan pakaian. Punya Bapak isinya selain baju biasanya bahan makanan dan alat masak.

Biar gak repot sendiri di bandara saat check in, semua ransel dan koper sudah ditimbang di rumah. Di bandara Jerman, mau menimbang saja bayar 1 euro. Kadang kami numpang menimbang di konter check in yang sedang kosong. Namun sekarang tidak perlu lagi. Bapak membelikan timbangan gantung.

Sebuah timbangan digital berukuran sekepalan tangan dewasa. Ringan dan praktis. Tas atau koper yang mau ditimbang dicantolin ke pengaitnya yang berbentuk mirip ikat pinggang. Nyalakan tombol timbangan. Tunggu sebentar. Setelah bunyi tittttt, keluar beratnya. Mudah sekali.

Untuk kopernya agak berat dan besar, biasanya Bapak yang megang. Beliau naik ke atas kursi atau bangku, agar lebih mudah mengangkatnya. Alhamdulillah punya kami hasilnya akurat. Dipakai menimbang koper seberat sekira 30 kg, aman-aman saja. Jelas saja, wong berat maksimalnya 50 kg. :)

Possibly Related Posts:


Tags: , ,

21 Responses to “Timbang-Timbang Bagasi”

  1. Waahhh traveller sejati kudu punya niii kayaknya… Makasih berhasil bikin mupeng mba iraaaaa *_*

  2. ira says:

    @Ima: Yup, ini berguna banget buat yang sering terbang dan suka berat bawaannya. hehe

  3. Emakmbolang says:

    Aku pernah mbak, Dari India ke Surabaya. Pede, bawa oleh oleh segambreng. lebih pede lagi soale pakai Malaysia airline. Laaa kok kebanyakan sampe bayar 750.000. Laaa piye mosok mbalik. hehehe

    Nek onok timbangane koyok ngene enak mbak. Opo maneh zaman low cost tanpa bagasi. isok memprakirakan bawa oleh oleh sak piro. Dalam pesawat yo onok maximal e. Nice share :)

  4. Hahaha jadi ingat dulu pas berangkat aku nimbang backpack pake timbangan badan hahahaha

  5. ira says:

    @Zulfa: huaaaaa, tambah larang maneh mbayare. Yen buru2 pancen ngunu, ya. Gak onok persiapan. Dadine pasrah wae, dibayar.

    Yoi, lumayan banget onok timbangan iki. Bener, iso ngecek abote tas ransel pisan. Soale rata2 low cost paling oleh cumak 7 kg.

  6. ira says:

    @Cek Yan: Samaaa… kami dulu juga gitu, nimbang di rumah pake timbangan badan. Mayan lah, paling beda dikit ama timbangan konter bandara. :)

  7. Ihwan says:

    Bekpeker sejati memang harus punya neh, apalagi yang bekpeknya sering naik pesawat.
    Kalau kami untuk saat ini baru beli timbangan kue :D

  8. hihi….saya jyga pernah mau pulkam bawaan segambreng hingga over bagasi. Jadi bayar lagi hingga 350 ribu. Pulkam yang dibawa bukannya oleh2 tapi sleeping bag, tenda, kompor trangia, jaket gunung, dan alat2 mendaki lainnya :D

  9. Dee An says:

    Aku pertama kali tau timbangan gantung ini waktu mancing mbak. Temen-temenku sering bawa, buat nimbang ikan yang ukuran gede2 itu… Buat mereka, seperti ada kebanggaan tersendiri bisa fight ama ikan gede. Dan untuk memastikan berat si ikan, biasanya mereka bawa timbangan gantung ini…

  10. ira says:

    Mas Ihwan: Kalau pakai timbangan badan juga bisa sih. Cuma kadang2 di jalan kami suka nambah beban di bagasi. hehehe. Kudu ditimbang lagi.

  11. ira says:

    @Mbak Lina: wah suka suka naik gunung ya, Mbak. Kami juga punya, tapi buat kemping. Kemping di sini mah nyantai banget. :)

  12. ira says:

    Mbak Dee An: Oh iya ya Mbak. Timbangan ini gak cuma bisa untuk bagasi ajah, ya. Bisa untuk yang lain juga.

  13. Katerina says:

    Nyebut timbangan gantung, tetiba ingat jaman jadul di sebuah warung yang aku lihat waktu SD. Timbangan gantungnya itu kayak timbangan bayi di posyandu gitu. Digantung pake tali. Trus ada pentolan logam segede kepalan tangan yang digerak-gerakan biar seimbang hahaha

    Ternyata ada ya timbangan gantung modern seperti ini. Kudu beli nih mbak. berguna banget soalnya ya. Aku pernah nimbang koper pake timbangan badan. Lha angkanya malah ketutup koper hahaha

  14. anotherorion says:

    weh bisa sampai 50 kilo ta? buat nimbang bayi bisa dong ya :D

  15. wow preparasinya keren mba ira, ditimbang dulu :)

  16. ira says:

    @Mbak Rien: Kalu koper gede, emang agak susah nimbang pakai timbangan badan. Suka ketutup angkanya. Kalau kopernya agak digeser, kadang hasil timbangannya jadi gak bener.

    Ini suamiku yg perhatian masalah gini2, Mbak. Kalau aku mah milih numpang nimbang di konter check in ajah. hehehe.

  17. ira says:

    @Mas Priyo: jangankan bayi, mas, nimbang Mbak Rien ajah masih bisa, lho. hehehe. Piss, Mbak Rien.

  18. ira says:

    @Zahra: kamai sering naik low cost airline. jadi perlu ginian. hehehe

  19. Tatat says:

    Mba, timbangan gantungan ini kalo di Jerman beli dimana ya? Makasih:)

  20. ira says:

    @Tatat: kalau yg di foto itu aku beli di Aldi. :)

  21. Tatat says:

    Makasih infonya mba…nanti mau nyari ah :)

Leave a Reply

You can use these tags: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>