Snorkeling di Menjangan

Pemandangan cantik di Pulau Menjangan (Foto by Katerina)

Orang yang gak paham sama sekali apa itu snorkeling, diajak trip snorkeling. Apa jadinya?

Itu yang terjadi pada Emak. Ketika teman emak-emak sesama blogger mengajak ngetrip bareng ke Pulau Menjangan, di Taman Nasional Bali Barat, Emak tak ada bayangan sama sekali tentang apa dan ngapain selama trip tersebut.

Saat itu, Emak fokus pada hal-hal lain. Trip tersebut semuanya diatur oleh kawan-kawan. Emak tinggal terima beres saja. Mulai dari booking tiket kereta api, sewa penginapan, sama booking trip, semuanya terima beres. *muah-muah, terima kasih kawan-kawanku*

Fin buat snorkeling

Pilih fin (Foto by Katerina)

Meskipun sudah pernah membaca sekilas dan mendengar snorkeling, Emak aslinya belum paham, orang snorkeling itu ngapain, sih? Tak pikir cuma berenang di tepi pantai sampai pakai alat snorkeling, trus ya melihat pemandangan bawah lautnya yah deket-dekat pantai saja. Tripnya Emak bayangkan bakal naik perahu dari Banyuwangi ke sebuah pantai di Pulau Menjangan, lalu kami bakal snorkeling sepuasnya.

Nyatanya? Hah, ternyata kami dibawa ke tengah laut dalam, ada yang kedalamannya sampai 30 meter. Jauh dari pantai. Abis snorkeling satu spot, pindah ke spot lainnya. Begitu seterusnya. Huaa….. bener gak nyangka. Langsung panik saat itu. Padahal dah pake alat snorkeling lengkap dengan pelampung dan sepatu selam alias fin. Alatnya dipasang ketat di melindungi mata dari air. Alat bantu pernapasan ujungnya dah masuk mulut dan digigit kencang.

Setelah seru-seruan, eh serem-sereman naik perahu bermotor dari Pelabuhan New Watu Dodol Banyuwangi ke arah Pulau Menjangan, mesin perahu dimatikan. Lalu teman-teman perjalanan sudah siap aja semua nyebur ke laut. Emak galau. Nyebur, tidak? Nyebur, tidak? Mau nyebur, takut. Padahal Emak dah pakai pelampung. Gak nyebur, penasaran. Masak dah sampai sejauh ini gak ikutan nyebur, sih?

“Ayo, Mbak. Di sini spotnya bagus banget, lho!” kata seorang pemandu.

Hati Emak makin kebat-kebit tak menentu. Kalau galau gini, apa iya bisa menikmati pemandangan di bawah sana? Walau akhirnya nyebur juga, Emak belum bisa mempraktikkan pernapasan melalui mulut lewat alat bantu. Walau berkali pemandu bilang kepala menunduk ke bawah, otomatis Emak mengangkat kepala dan melepas alat bantu pernapasan. Air laut pun masuk ke dalam mulut, bikin pengen muntah. Emak menyerah. Lalu kembali ke perahu.

Alhamdulillah setelah melakukan beberapa latihan, serta memberanikan diri, Emak bisa menikmati pemandangan bawah laut sekitar Pulau Menjangan yang benar-benar keren. Wow, sensasi snorkeling memang luar biasa, yah. Setelah mampu melewati rintangan, bikin nagih, lho.

Ini beberapa tips snorkeling bagi pemula kayak Emak, biar gak galau kayak Emak. Pemulanya pemula banget. Alias baru pertama kali snorkeling.

1. Tidak Harus Bisa Berenang

Untuk bisa ikut snorkeling, kita gak harus bisa berenang dahulu. Kita bisa mengenakan pelampung selama berenang di laut lepas. Agar kenceng, kita pakai fin. Sepatu renang panjang kayak kaki berselaput bentuknya akan membantu kita berenang lebih cepat.

2. Cari Tahu Tentang Snorkeling

Kesalahan Emak banget inih. Sok tahu dan ogah mencari tahu. Emak pikir snorkeling itu gampang. Tinggal pake alat trus bisa lempeng gitu. Emak salah besar. Dan itu harus ditebus dengan kehilangan momen menikmati beberapa spot cantik di Menjangan. Snorkeling itu berenang di permukaan laut. Trus ada menyelamnya juga. Yang sudah mahir, bisa menyelam ke laut agak dalam. Mereka dah gak pakai pelampung. Kalau gak pakai pelampung ya kudu pandai berenang.

Maka dari itu, Emak anjurkan untuk mencari tahu apa itu snorkeling. Coba baca atau melihat beberapa cara bersnorkeling di youtube. Dengan begitu, kita bisa siap mental. Oooo, snorkeling itu begitu toh. Jadi kita tahu, apa yang akan lakukan atau hadapi selama melakukan kegiatan bersnorkeling.

3. Cari Tahu tentang Tempat Tujuan Snorkeling

Sudah paham itu snorkeling? Sekarang coba riset dikit tentang destinasi wisata snorkeling yang akan kamu lakukan. Dunia bawah laut kita sangat indah, pren. Apalagi lebih dari setengah wilayah Indonesia berupa lautan. Gak cuma daratan aja yang bisa dinikmati kecantikannya. Di bawah laut pun punya dunia indahnya sendiri. Deuhhh, sekarang Emak nyesel, kok ya baru setua ini nyobain snorkeling.

Kenalan dnegan destinasi snorkeling bisa nambah semangat biar bisa snorkeling. Sehingga rasa galau dan takut pun bakal terusir.

4. Pakai Outfit Sesuai

Kamu sudah paham apa dan ngapain saja selama snorkeling. Dah tahu pula kira-kira apa yang bakal kita lihat atau temukan di bawah sana. Kini saatnya siap-siap nyebur. Tentu kamu sudah pakai outfit yang sesuai buat itu, yah. Di sana, Emak memakai baju renang muslimah. Bisa juga pakai baju neoprene khusus buat snorkeling.

Dan ada sohib Emak pakai gamis waktu snorkelingan di Menjangan kemarin. Yang jelas, kamu bakal berenang-renang selama beberapa lama di setiap spot. Usahakan pakai outfit yang sesuai dan nyaman buat kamu sendiri. Kalau gak tahan angin kencang, ketika istirahat jeda antar waktu bersnorkeling, bisa pakai wind breaker tipis.

5. Latihan Pernapasan

Jual alat snorkeling

Belajar napas pakai alat snorkeling

Memakai alat snorkeling artinya selama menikmati pemandangan bawah laut itu kita bakal bernapas lewat mulut dengan alat tersebut. Dan itu tidak mudah. Setidaknya buat Emak. Waktu makai pertama kali di air, ketika menggigit bagian dalamnya, Emak langsung huek. Otomatis air laut masuk mulut, sehingga Emak langsung melepaskan alat bantu pernapasan tersebut.

Setelahnya, Emak pun latihan memasang alat tersebut walau gak nyebur. Berlatih bernapas lewat mulut, dan membiasakan diri menggigit plastik di antara gigi biar tidak muntah lagi. Efektif. Lama-lama Emak pun terbiasa bernapas menggunakan alat tersebut.

 

 

6. Latihan Nyebur

Belum berani nyebur lalu berenang sambil mengenakan alat snorkeling? Mari latihan dahulu. Itu yang Emak lakukan setelah mandeg di spot pertama. Latihan nyebur. Sambil nyelam dikit. Emak pegangan tangga kayu perahu. Kepala nyebur dan menunduk. Ke arah dasar laut. Tubuh selonjor lurus. Sambil kedua telapak kaki kecipak-kecipak naik turun kayak orang berenang. Tapi bukan gaya katak kayak berenang di kolam renang, ya.

Latihan ini tujuannya melatih diri menggunakan alat bantu pernapasan di dalam air. Berlatih berkali-kali, akhirnya Emak bisa bertahan lama. Kepala terus menunduk ke dalam laut, sambil bernapas lewat mulut. Yes!!!

7. Minta Ditemani Pemandu

Kalau belum yakin dan belum berani betul, minta saja ditemani pemandu selama snorkeling. Karena jumlah kami sedikit saat ikut tur, hal itu memungkinkan. Kita jadi merasa lebih aman. Jika jumlah pemandu terbatas, mungkin kamu bisa meminta teman yang lebih berpengalaman untuk menemani.

8. Bisikkan mantra: All is well!

Ketika akhirnya Emak diajak menikmati spot terakhir di Menjangan, Emak berusaha meyakinkan diri, bahwa Emak bisa, dan semua akan baik-baik saja. Selain itu Emak tidak mau rugi lah yaw. Sudah meluangkan waktu, tenaga kemari, kok tidak dimanfaatkan sebaiknya.

Alhamdulillah rasa takut di awal snorkeling bisa teratasi. Sekarang malah pengen snorkelingan lagi, duehhh. hehe. Benar-benar gak rugi snorkeling di sini. Tak heran lebih banyak orang asing dibanding warga lokal menikmati kecantikan laut Menjangan. Dan Emak yakin, masih sangat banyak spot menarik di laut-laut Indonesia Raya.

Possibly Related Posts:


Tags: , , , , ,

17 Responses to “Tips Snorkeling Bagi Pemula”

  1. Pernah snorkling di bali dan kapok mba iraaa… Aku glagepennn xixixiixixix

  2. ira says:

    @Ima: Aku juga gelagepan awalnya. Tapi malah ketagihan nih, Ma..

  3. Katerina says:

    Maaaaf…baca ini awalnya langsung dibikin ngikik :))

    Sumpah aku kira mbak Ira udah pernah beberapa kali snorkling. Makanya pas nyebur pertama itu aku pikir ga masalah ditinggal. Kan ada guide juga ya. Kalau tahu gitu aku mau nemenin. Walau ga bisa ngajarin paling ga bisa membantu membuat nyaman dulu *halah :p

    Abis baca ini aku jadi tahu. Bisa kebayang gimana perasaan mbak Ira waktu pertama masuk air. Ayo mbak kita snorkling lagi. Tahun depan kita cari tempat yang bagus lagi ya.

  4. ira says:

    @Mbak Rien: hihihihihi…. iyah miskom kita yah. Aku juga nggak mbayangin juga seh snorkeling kayak apa. Kupikir kayak renang di pantai ajah. Taunya….. hehehe. Benar2 pengalaman mengesankan dan kudu diulang in shaa Allah. Ke KarJaw atau Menjangan lagi aku mau… :)

  5. Dee An says:

    Aku udah pernah nyoba snorkeling, duluuu banget waktu awal-awal hijrah ke Batam. Dulu itu rasanya fine-fine aja waktu nyoba, eh kemaren pas nyoba snorkeling lagi di Pulau Labun, mendadak gelagepan soalnya airnya keminum, hahaha..

    Btw kenalin donk mbak, ama temennya yang snorkeling pake gamis itu, hihihi… :D

  6. Katerina says:

    Waw jadi semangat sekali mbak Ira haha
    Tapi biasanya memang gitu. Udah yg pertama jadi pingin lagi. Soalnya penasaran. Nanti yang kedua dstnya, insha Allah udah PD dan bisa menikmati.

    Boleh mbak. Kita ulang lagi ya tahun depan. Pulau Weh di Aceh juga bagus mbak. Mau di Karjaw atau Menjangan lagi juga boleh. hahaha

  7. Pernah sekali snorkling dan ternyata menyenangkan walopun ketrampilan renang g begitu bagus, tp ada pelampung. Dan sepertinya menyenangkan dan ketagihan Mak. Yg penting kayaknya teknik bernafasnya, klo dah lancar ok ajah. Bbrp teman saya dah nyebur tapi balik ke perahu karena salah napas jadi glagepen. Ikutan donk klo ngetrip bareng2 lagi :)

  8. Katerina says:

    Yang renang pake gamis syar’i banget dueeeh
    *ngibrit sebelum orangnya muncul* :)))

  9. ira says:

    @Mbak Dee An: Iyah, Mbak… Kuncinya kayaknya di cara pengaturan pernapasan, yak. Kalau dah ahli pakai alat bantu pernapasannya, in shaa Allah gak bakal gelagepan.

    Yang snorkeling pakai gamis ngejreng itu fotonya dah aku pajang tuh, Mbak… Katanya dia mau bikin artikel tips snorkeling syar’i… *kaboor*

    @Mbak Rien: Bener loh Mbak bikin nagih. Pulau Weh belum bisa tahun depan kayaknya buat kami.

  10. ira says:

    @Mbak Prima: Iya, benar, Mbak. Kalau sudah lancar bernapas dengan alat snorkelingnya, kita gak bakal gelagepan. Ayok Mbak ngetrip bareng kapan2. Salam kenal, ya…

  11. […] masuk angin. Lagi pula Emak cuma membawa satu pakaian renang. Yang besoknya bakal dipakai buat snorkeling. Udah ngebayangin pula. Kalau ke sini bawa anak-anak, mereka pasti sudah langsung heboh pengen […]

  12. Emakmbolang says:

    Mbak mbak waktu kita putuskan kopdar ke menjangan dan snorkling, aku kira sampeyan dah biasa snorkling. dan waktu sampeyan mau muntah waktu masukkan alat snorkling, tak kira sampeyan jijik sama alat snorkling yang disewa dan otomatis dipakai orang banyak. ladalah, ternyata….

    Snorkling memang bikin nagih mbak kalau sudah biasa. ayoo snorklingan lagi

  13. ira says:

    @Zulfa: Wingi kuwi bener aku ra miki, blas. Pokoke melu budhal wae. Nembe weruh snorkeling pas arep nyebur. hehehehe. Ayokk…. in shaa Allah trip snorkeling bareng maneh…

  14. Berbinar-binar baca poin no.1. Soalnya aku kagak bisa berenang. Oke sip, kapan-kapan mau coba snorekeling. #tekad

  15. ira says:

    @Cek Yan: menyenangkan banget. Setidaknya bagiku.

  16. Poin 8 harus aku terapkan saat diving nih. Pernah tenggelam soalnya :D

  17. ira says:

    @Zahra: ayooo semangat, Zahra..

Leave a Reply

You can use these tags: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>