suara-merdekaJelang pergantian tahun di musim dingin ada tradisi menarik di Jerman dan negara-negara Eropa lainnya. Membaca sejarahnya, ternyata tradisi ini berawal dari btuhnya orang untuk menyetok bahan makanan sebelum masuk musim gigil panjang.

Setelah jaman berubah, fungsinya lebih ke perpanjangan tangan kapitalisme. Alias salah satu cara untuk ‘memaksa’ orang agar dengan sukarela membuka kantong uangnya lebar-lebar. hehe.

Banyak hal unik dan cantik seputar pasar natal di negeri ini. Emak sudah pernah menuliskannya di blog ini bertahun lalu. Eh, beberapa minggu lalu ada ide untuk menuliskannya kembali. Tentunya untuk konsumsi media massa.

Kebetulan Mbak Rosi baru saja memberikan banyak informasi tentang koran Suara Merdeka Minggu.  Mungkin karena momennya pas, sekitar dua mingguan kemudian tulisan Emak muncul di koran tersebut tanggal 23 Desember lalu.

Possibly Related Posts:


Tags: ,

7 Responses to “Tulisan Akhir Tahun di Suara Merdeka Minggu”

  1. rosi says:

    selamat ya jengg..
    *ekhem.. Rosi yang mana nih?* :D

  2. ira says:

    makasih, Mbak Rosi…

  3. Dee An says:

    Salam mbak Ira,

    Mau nanya nih mbak, kalo tulisan mbak Ira dimuat di media Indonesia, mbak Ira dapet bukti terbit atau informasi tentang dimuatnya tulisan mbak gak?

    Makasih sebelumnya mbak… :)

  4. ira says:

    Halo Mbak Dee An,
    Tulisan saya belum pernah dimuat di media indonesia. :) Tapi jarang sekali media yang sempat membalas email dan memberitahukan kalau tulisan dimuat. Kita sendiri yg mesti rajin ngecek lewat epaper atau teman yg berlangganan.

  5. Dee An says:

    Eh, maksud saya bukan di surat kabar Media Indonesia, mbak… :)
    tapi di media terbitan Indonesia… maaf bahasa saya bikin bingung ya… :D
    kan sering tuh tulisan mbak Ira dimuat di Republika, majalah Ummi, Jawa Pos, dsb…
    kalo majalah Ummi, dikirimin bukti terbit kan ya?

    ooh.. jd gitu ya mbak? kudu kitanya yg rajin2 ngecek ke media di mana kita ngirim tulisan ya… :)

    saya pengen coba kirim tulisan ke media juga nih mbak.. selama ini tulisan perjalanan saya baru dimuat di majalah Ummi aja. pengen juga coba media lain… :)

  6. ira says:

    hehehhehe, itu tho maksud Mbak. Pikiran saya langsung konek ke Media Indonesia soalnya. Iyah, bener Mbak Dee An. Jarang redaksi/editor mau memberi kabar. Baik konfirmasi bahwa artikel dah diterima maupun pemberitahuan kalau tulisan dimuat. Ayo Mbak Dee An, lebih banyak kirim ke media massa. Kesempatan terbuka luas. :)

  7. Dee An says:

    iya nih, pengen bgt nyoba kirim ke media lain… :)
    Makasih infonya ya mbak Ira…. :)

Leave a Reply

You can use these tags: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>